Mencari Asuransi Kesehatan yang Tepat

Posted by admin on December 12, 2010 under Uncategorized | Read the First Comment

Ayah saya pemegang polis suatu asuransi kesehatan. Beliau telah menggunakannya beberapa kali dan lumayan dapat mendukung pembiayaan kesehatannya. Saya tertarik untuk masuk asuransi kesehatan dan telah mencoba melihat beberapa brosur asuransi yang sesuai dengan kebutuhan saya. Saya memerlukan lindungan biaya asuransi untuk rawat jalan maupun rawat inap. Saya bersedia membayar premi yang disyaratkan asalkan semua kebutuhan saya dapat dipenuhi.

Saya seorang ayah dengan dua anak. Istri juga bekerja, sedangkan anak masih kecil berusia lima dan tiga tahun. Pada umumnya asuransi kesehatan yang saya dapatkan hanya membiayai pengeluaran untuk kuratif. Kami ingin juga mendapat perlindungan biaya untuk pemeliharaan kesehatan, termasuk pencegahan penyakit. Sekarang cukup banyak vaksin yang bermanfaat untuk mencegah penularan penyakit seperti vaksin hepatitis B, hepatitis A, influenza, dan untuk istri saya human papilloma virus.

Namun, sayang sekali kebanyakan asuransi tidak membiayai upaya untuk mencegah penyakit ini. Selain itu, saya agak heran ada asuransi yang hanya membiayai biaya rawat inap. Sudah tentu kebijakan ini akan memboroskan biaya dan juga menjadikan peserta yang sebenarnya hanya perlu rawat jalan menjadi harus dirawat inap. Saya juga memerhatikan ada penyakit-penyakit yang tak dibiayai oleh asuransi, termasuk salah satunya HIV/AIDS. Ini mengherankan karena HIV/AIDS merupakan salah satu masalah kesehatan yang semakin nyata di negeri kita, tetapi asuransi justru tak membiayainya.

Ketika saya tanyakan kepada petugas dijawab bahwa HIV/AIDS merupakan penyakit yang dicari sendiri karena peserta tertular akibat perilaku yang kurang baik. Saya sungguh heran dalam era informasi yang terbuka seperti ini salah satu stakeholder kesehatan yang penting, yaitu perusahaan asuransi, masih belum memahami penularan HIV/AIDS. Juga sebenarnya penyakit jantung, stroke, dan diabetes melitus juga disebabkan perilaku yang kurang sehat.

Saya memang hanya calon peserta asuransi kesehatan, tetapi saya amat berharap sektor pembiayaan kesehatan kita berkembang dengan baik. Kita berharap semakin banyak orang sakit yang dilindungi dengan asuransi sehingga sakit tidak perlu menjadi beban keluarga yang berat. Saya juga mendambakan agar perusahaan asuransi mulai mengubah paradigma lebih membiayai upaya pemeliharaan kesehatan dan pencegahan ketimbang upaya kuratif. Kenapa asuransi bersedia membiayai penyakit sirosis hati, tetapi tak mau membiayai vaksinasi hepatitis B yang jauh lebih murah dan memberi manfaat pencegahan bagi peserta asuransi? Apakah ada upaya profesi kesehatan untuk berkomunikasi dengan perusahaan asuransi sehingga perusahaan asuransi di Indonesia dapat berkontribusi meningkatkan taraf kesehatan masyarakat secara nyata?

HT di J

Jawab

Niat Anda sekeluarga untuk menjadi peserta asuransi kesehatan merupakan niat yang baik. Kita sering mendengar jika ada anggota keluarga yang sakit apalagi jika sampai dirawat di rumah sakit, biaya perawatan dapat menguras tabungan keluarga bahkan dapat menyebabkan keluarga berutang.

Biaya kesehatan di seluruh dunia memang terus meningkat. Tak heran kebijakan Barack Obama mengenai jaminan kesehatan di Amerika Serikat menjadi isu hangat karena menyangkut kepentingan orang banyak. Keluarga Indonesia sudah mulai menyediakan dana untuk pendidikan dan kesehatan. Salah satu cara adalah dengan menjadi peserta asuransi. Namun, jumlah peserta asuransi kesehatan di negeri kita masih relatif kecil, masih sekitar 70 persen masyarakat membayar biaya berobat dari kantongnya sendiri karena tidak dilindungi oleh asuransi.

Kita bergembira bahwa jaminan sosial nasional sebentar lagi akan terwujud. Kita berharap melalui jaminan sosial ini biaya yang harus dipikul keluarga jika sakit akan berkurang. Memang perusahaan asuransi lebih merupakan lembaga keuangan daripada lembaga kesehatan. Namun, kita memang berharap peran perusahaan asuransi kesehatan akan semakin meningkat dalam pemeliharaan kesehatan masyarakat.

Ini berarti asuransi kesehatan juga harus menyesuaikan diri dengan kebutuhan masyarakat serta kebijakan pemerintah dalam bidang kesehatan. Sudah tentu perubahan kebijakan perusahaan asuransi tersebut tetap harus didukung oleh pertimbangan keuangan. Karena pada dasarnya tujuan perusahaan asuransi adalah untuk mendapat keuntungan.

Namun, alangkah indahnya jika upaya untuk mencari untung tersebut juga dapat berdampak nyata pada pemeliharaan kesehatan perorangan dan masyarakat. Saya amat setuju jika upaya penyuluhan dan pencegahan mendapat dukungan biaya asuransi kesehatan. Di banyak negara, biaya vaksinasi pada umumnya telah dibiayai asuransi. Bahkan, jika peserta tak divaksinasi ada perusahaan asuransi yang membebankan sebagian biaya kepada peserta karena kelalaian tersebut.

Perusahaan asuransi juga dapat mendukung gaya hidup sehat dengan memberi potongan premi bagi peserta yang tak merokok, minum alkohol, berolahraga teratur, dan berat badannya ideal. Dewasa ini upaya untuk mengurangi biaya kesehatan adalah dengan menggalakkan upaya penyuluhan dan pencegahan. Juga lama perawatan di rumah sakit diupayakan untuk diperpendek dan layanan dilanjutkan dengan layanan rawat jalan atau layanan di rumah.

Namun, seperti yang Anda keluhkan, ternyata masih ada perusahaan asuransi yang hanya mau membayar jika pasien dirawat di rumah sakit. Mengenai diskriminasi untuk beberapa penyakit sudah sewajarnya dihilangkan. Hendaknya setiap penyakit mendapat penggantian biaya. Lebih wajar jika biaya pengobatan yang dibatasi besarnya jika perusahaan asuransi tak mau merugi.

Di samping diskriminasi masalah rahasia kedokteran juga harus mendapat perhatian perusahaan asuransi. Masih cukup banyak perusahaan asuransi yang mengabaikan kewajiban menyimpan rahasia kedokteran, dokter diminta mengisi diagnosis penyakit secara terbuka yang memungkinkan dibaca oleh orang-orang yang tak berkepentingan.

Kita semua perlu berusaha menyempurnakan sistem pembiayaan kesehatan kita. Salah satunya kita harus memperkuat perusahaan asuransi kesehatan di Indonesia. Komunikasi profesi kesehatan dengan perusahaan asuransi telah dimulai, tetapi memang belum cukup. Masih perlu komunikasi yang lebih intens untuk kepentingan masyarakat luas. Jadi, pilihlah perusahaan asuransi yang mementingkan kepentingan peserta dan masyarakat.

Dr Samsuridjal Djauzi

sumber: kesehatan.kompas.com

Seputar Asuransi Kesehatan:

asuransi kesehatan yang bagus di indonesia (82),asuransi kesehatan yang bagus dan murah (28),asuransi kesehatan murah dan bagus (27),memilih asuransi kesehatan (21)
  • hendra said,

    malam, saya punya teman dimana ketika dia mengalami kecelakaan dari motor, seluruh biaya rawat jalan, rawat inap dan operasi kakinya ditanggung oleh asuransinya.

    pertanyaan saya, adakah asuransi yang bisa memberikan manfaat seperti:
    1. rawat inap
    2. rawat jalan
    3. tanggungan operasi
    4. sakit krisis
    5, cacat sebagian atau total
    6. premi bebas ketika tidak mampu lagi namun proteksi kesehatan jalan.
    7. ketika klaim, tidak mengurangi manfaat dikemudian hari seperti ketika mau diambil uang dipotong karena pernah klaim.
    8. ada tabungan gratis
    9. bila meninggal ada manfaat
    10. bisa diambil ditengah dan diambil seluruh ketika masa proteksi habis.

    terima kasih.

Add A Comment